Senin, 07 Februari 2011

Budidaya tanaman pala

BUDIDAYA TANAMAN PALA
M. Hadad EA, E. Randriani,
C. Firman dan T. Sugandi
BALAI PENELITIAN TANAMAN REMPAH DAN
ANEKA TANAMAN INDUSTRI
PARUNGKUDA
2006
2
DAFTAR ISI
Halaman
KATA PENGANTAR .................................................�.........................��.�. i
DAFTAR ISI ............................................................��..................................�� ii
DAFTAR TABEL......................��....................................................................�. iii
I. PENDAHULUAN .............................................�.............................................� 1
II. BOTANI����������������������������.
2.1. Sejarah dan Penyebarannya�..........................................................................
2.2. Sistematika dan morfologi tanaman����������������.
2
2
2
III. SYARAT TUMBUH�����������������������
3.1. Iklim���������������������������.
3.2. Tanah���������������������������
6
6
7
IV. TEKNIK BUDIDAYA����������������������.
4.1. Pengadaan Bahan Tanaman Untuk Bibit�������������.
8
8
4.1.1. Perbanyakan dengan biji�����������������
4.1.2. Perbanyakan dengan cangkokan��������������
4.1.3. Perbanyakan dengan okulasi���������������..
4.1.4. Perbanyakan dengan sambungan (grafting)��������...�
8
10
10
11
4.2. Persiapan Lahan���������������������� 12
4.3. Penanaman������������������������ 13
4.4. Pemeliharaan����������������������� 14
4.4.1. Penanaman pohon pelindung����������������
4.4.2. Penyulaman����������������������
4.4.3. Penyiangan�����������������������
4.4.4. Pemupukan����������������������
4.4.5. Pengendalian hama dan penyakit��������������.
14
14
14
15
15
4.5. Pola Tanam������������������������.. 18
4.6. Panen��������������������������� 19
4.7. Pengolahan dan Penganekaragaman Hasil������������� 20
4.7.1. Biji dan fuli kering�������������������� 20
4.7.2. Minyak pala���������������������...
4.7.3. Oleoresin dan mentega pala����������������..
4.7.4. Daging buah pala�������������������...
21
22
22
V. KELAYAKAN USAHA TANI�������������������.. 23
5.1. Struktur Biaya������������������������...
5.2. Arus Penerimaan Tunai��������������������....
23
26
DAFTAR PUSTAKA ..................................�.....................................................�. 28
LAMPIRAN
3
DAFTAR TABEL
Halaman
Tabel 1. Kesesuaian lingkungan tanaman pala�������������... 8
Tabel 2.
Anjuran pemupukan tanaman pala berdasarkan tingkat umur����. 15
Tabel 3.
Arus pengeluaran tunai pala per hektar������������� 25
Tabel 4.
Taksasi produksi buah pala per hektar�������������. 26
4
BUDIDAYA TANAMAN PALA
I. PENDAHULUAN
Tanaman Pala (Myristica fragrans Houtt) merupakan tanaman asli Indoesia,
sudah terkenal sebagai tanaman rempah sejak abad ke 18. Sampai saat ini Indonesia
merupakan produsen pala terbesar dunia (70 � 75 %). Negara produsen lainnya
adalah Grenada sebesar 20 � 25 %, kemudian selebihnya India, Srilangka dan
Malaysia.
Komoditas pala Indonesia sebagaian besar dihasilkan oleh perkebunan rakyat
yaitu sekitar 98.84%, dengan pola budidaya ektensif jarang dipelihara. Luas areal
pertanaman pala di Indonesia pada tahun 1996 mencapai 60.735 ha menurun menjadi
43.873 ha tahun 2000. Produksi tahun 2000 sekitar 7.587 ton, produktivitas tahun
1999 mencapai 482.8 kg/ha dengan total produksi sekitar 19.163 ton ( BPS, 2000).
Hasil yang diambil dari pala yang diperdagangkan di pasaran dunia adalah biji, fuli,
dan minyak atsiri serta daging buah yang digunakan untuk industri makanan di dalam
negeri. Biji dan fuli digunakan dalam industri pengawetan ikan, pembuatan sosis,
makanan kaleng dan sebagai adonan kue, karena minyak atsiri dan lemak yang
dikandungnya memberikan aroma merangsang nafsu makan. Minyak pala dari hasil
penyulingan merupakan bahan baku industri obat-obatan, pembuatan sabun, parfum
dsb.
Ekspor pala Indonesia tahun 1995 mencapai 2.976 ton dengan nilai 5.197.590
US $, sedangkan fulinya 1.63 ton dengan nilai 10.011.433 US $. ( BPS, 1995). Pada
tahun 2000, nilai ekspor mencapai 10.000 ton dengan nilai 39.000.000 US $ (BPS,
2000). Harga pala Indonesia di pasar dunia saat ini masih lebih rendah dibanding pala
Grenada, hal ini diduga karena mutu yang kurang baik dan tidak dikuasainya sistem
5
perdagangan luar negeri, meskipun pala Indonesia diketahui mempunyai aroma yang
lebih baik.
II. BOTANI
2.1 Sejarah dan Penyebarannya
Maluku merupakan pusat asal tanaman pala dengan keragaman yang tinggi
(Deinum, 1949). Tanaman ini termasuk salah satu tanaman rempah-rempah yang
menjadi rebutan bangsa-bangsa yang datang ke Indonesia, antara lain bangsa Portugis
tahun 1511. Biji dan fulinya dibawa ke daratan Eropa dan dijual dengan harga yang
sangat mahal. Harga yang tinggi ini merupakan perangsang bagi bangsa-bangsa lain
untuk datang ke Indonesia. Tahun 1600 V.O.C. menguasai perdagangan tanaman
rempah-rempah di Maluku. J.P. Zoen Coen menempatkan orang-orang yang
dipercayai untuk mengelola hutan-hutan pala tersebut, sebagai miliknya. Dengan
segala macam usaha luas areal tanaman ini dibatasi, tahun 1627 penduduk dilarang
menanam tanaman selain daripada yang ditetapkan oleh V.O.C dan yang sudah tua
juga harus ditebang.
Tanaman pala kemudian dikembangkan ke daerah Minahasa dan Kepulauan
Sangir Talaud, Sumatra Barat dan Bengkulu tahun 1748, kemudian menyusul di Jawa,
Aceh, dan Lampung. Pada zaman kekuasaan Inggris, tanaman ini disebarkan pada
beberapa daerah jajahannya tetapi tidak berhasil baik. Di Malaya dikalahkan oleh
karet, di pulau kecil India Barat (Grenada) dapat berhasil baik, sehingga daerah ini
menjadi saingan Indonesia dalam ekspor pala di dunia.
2.2 Sistematika dan Morfologi Tanaman
Sistematika pala Banda menurut CERE (1961) adalah sebagai berikut :
Klas : Angiospermae
Sub klas : Dicotyledonae
6
Ordo : Ramales
Family : Myristicaceae
Genus : Miristica
Species : fragran HOUTT
Famili Myristicaceae hanya memiliki satu genus dengan � 200 species yang
tersebar di daerah tropis (Ridley, 1912). Beberapa species pala yang memiliki arti
ekonomi penting dan khususnya berfungsi sebagai rempah-rempah, obat atau minyak
atsiri. Menurut Heyne (1927), Hadad dan Hamid (1990), Hadad (1991) terdapat 8
jenis pala yang ditemukan di Maluku yaitu : (1) Myristica succedawa BL., jenis ini di
Ternate disebut Pala Patani., (2) M. speciosa Warb, dikenal dengan nama Pala Bacan
atau pala Hutan, (3) M. schefferi Warb dikenal dengan nama pala Onin atau
Gosoriwonin, (4) M. fragrans Houtt dikenal dengan nama Pala Banda , (5) M. fatua
Houtt dikenal dengan nama laki-laki, pala Fuker (Banda) atau pala Hutan (Ambon),
(6) M. argantea Warb dikenal dengan nama Pala Irian atau Pala Papua, (7) M. tingens
BL. dikenal dengan nama Pala Tertia dan (8) M. sylvetris Houtt dikenal dengan nama
Pala Burung atau Pala Mendaya (Bacan) atau Pala Anan (Ternate). Hasil eksplorasi
dari berbagai daerah dan sentra produksi pala di kepulauan Maluku, Irian Jaya dan
Sulawesi Utara, telah terkumpul 430 nomor aksesi (Hadad et al, 1996). Dari nomornomor
yang berproduksi,12 diantaranya berumur genjah dengan variasi morfologi
yang tinggi. Namun demikian kekerabatan diantara nomor-nomor koleksi tersebut
secara genetik belum diketahui dengan pasti dan saat ini penelitian DNA molekuler,
sex ratio, hubungan kekerabatan dan lain-lain sedang dilakukan.
Jenis M. fragrans disebut juga sebagai pala asli atau nutmeg tree dan berasal
dari Pulau Banda (Deinum, 1949). Pala jenis inilah yang umum dibudidayakan di
Indonesia, India, Grenada dan Malaysia sebab kualitas biji dan fulinya adalah yang
terbaik (Heyne, 1927). Pala yang dikembangkan di Sulawesi Utara juga sebagian
7
berasal dari P.Banda walaupun demikian kualitasnya tidak sebaik pala Banda yang
dihasilkan dari P.Banda (Deinum, 1949). Penampilan pala Banda antara lain : Bentuk
percabangan teratur, daunnya kecil sampai sedang, buahnya bulat. Biji besar dan
fulinya tebal dan keduanya berkualitas baik, tebal dan harum khas pala (Hadad dan
Syakir, 1992).
Jenis pala M. argantea atau disebut juga dengan pala Papua memiliki ciri-ciri
sebagai berikut : Bentuk pohon bulat, tinggi, besar dan rimbun. Percabangan tidak
teratur. Daunnya ebal dan lebar. Ciri khas yang paling menonjol adalah bentuk
buahnya lonjong dan besar. Daging buah yang tebal dan besar cocok untuk bahan
manisan, asinan, minuman, dan bahan-bahan makanan serta minuman lainnya
Melihat keragaan pohonnya, pala jenis ini cocok sebagai pohon pelindung dan
penghijauan.
Jenis pala M. speciosa atau dikenal dengan nama pala Hutan. Bentuk
pohonnya bulat dan rimbun, percabangan tidak teratur dan daunnya lebar dan agak
tipis. Ciri khasnya adalah buah dan bijinya terkecil sebesar biji kacang tanah dengan
fulinya yang paling tipis. Pala jenis ini hanya cocok sebagai pohon pelindung dan
penghijauan.
Jenis pala M. succedanea atau disebut pala Patani, banyak dibudidayakan di
Maluku Utara, bentuk pohon piramidal sampai lonjong, bentuk buahnya agak lonjong
sedangkan bijinya bulat sampai lonjong dan fulinya agak tebal. Kualitas biji dan
fulinya agak kurang dibandingkan pala Banda.
Diskripsi tanaman pala menurut Ochse (1931); Hadad dan Hamid (1990);
Hadad (1991) adalah sebagai berikut : Bentuk pohon pala, berpenampilan indah tinggi
10 � 20 m, menjulang tinggi ke atas dan ke pinggir, mahkota pohonnya meruncing,
berbentuk piramidal (kerucut), lonjong (silindris) dan bulat dengan percabangan
relatif teratur. Dedaunan yang rapat dengan letak daun yang berselang seling secara
8
teratur. Daunnya berwarna hijau mengkilap dan gelap, panjang 5 � 14 cm dengan
lebar 3 � 7 cm, tangkai daun 0.4 � 1.5 cm panjangnya. Cara pembungaannya
unisexual-dioecious, walaupun terdapat juga yang polygamous/hermaphrodite.
Buahnya bulat sampai lonjong, berwarna hijau kekuning-kuningan, apabila masak
akan berbelah dua, diameter 3-9 cm. Daging buahnya/pericarp tebal dan rasanya
asam. Biji berbentuk bulat sampai lonjong, panjangnya 1.5-4.5 cm dengan lebar 1-2.5
cm. Warnanya coklat dan mengkilap pada bagian luarnya. Kernel bijinya berwarna
keputih-putihan. Fulinya merah gelap dan ada pula yang putih kekuning-kuningan
dan membungkus biji menyerupai jala yang tebal dan ada yang tipis.
Hasil penelitian Hadad et al (2002) yang dilakukan di KP. Cicurug
,menyatakan bahwa dari 430 aksesi tanaman pala yang ditanam diketahui ada dua
pohon yang mempunyai tingkat produksi yang paling tinggi yaitu jenis pala banda
nomor 11 dan jenis pala patani nomor 33. (diskripsi kedua tanaman tersebut
terlampir).
Pala merupakan tanaman berumah dua ( dioecious) dimana bunga jantan dan
bunga betina terdapat pada individu/pohon yang berbeda. Sehingga untuk
menentukan populasi tanaman dengan perbandingan jenis kelamin jantan dan betina
optimum pada pertanaman pala harus menunggu sampai tanaman berbunga (lebih
kurang 5 tahun). Deynum (1949) mengemukakan bahwa dari 100 biji atau pohon pala
rata-rata terdapat 55 pohon betina, 40 pohon jantan dan 5 pohon yang hermaphrodite.
`Menurut Hadad dan Syakir (1992) , bunga keluar dari ujung cabang dan
ranting. Bunga betina mempunyai kelopak dan mahkota meskipun perkembangannya
tidak sempurna. Warna bunga kuning, dengan diameter � 2.5 mm serta panjangnya �
3 mm. Mahkota bunga betina bersatu mulai dari bagian pangkal dan pada bagian atas
terbuka menjadi 2 bagian yang simetris. Kelopak kecil dan menutup sebagian kecil
9
dari bagian bawah mahkota. Di dalam mahkota terdapat bakal buah dengan garis
tengah � 2.5 mm. Pada bagian ujung terdapat pestil yang bersatu dengan bakal
bunga. Kepala putik terbelah pada bagian ujungnya. Di dalam bakal buah terdapat
bakal kulit biji dan bakal biji. Selanjutnya Hadad dan Syakir (1992) menyatakan
bahwa bentuk bunga jantan agak berbeda dengan bunga betina walaupun warna
bunganya juga kuning, dengan diameter 1.5 mm dan panjang � 3 mm. Mahkota dari
bunga jantan bersatu dari pangkal pada 5/8 bagian dan kemudian terbagi menjadi 3
bagian. Kelopak berkembang tidak sempurna, bentuknya seperti cincin yang
melingkar pada bagian pangkal mahkota. Benang sari berbentuk silindris merupakan
tangkai bersatu, panjangnya � 2 mm. Sari melekat pada tangkai tersebut membentuk
baris-baris yang jumlahnya 8 buah dan berpasangan. Antara baris dibatasi oleh jalur
kecil � 1/10 mm lebarnya.
III. SYARAT TUMBUH
3.1 Iklim.
Tanaman pala memerlukan iklim tropis yang panas dengan curah hujan yang
tinggi tanpa adanya periode kering yang nyata. Rata-rata curah hujan di daerah asal
tanaman pala yaitu Banda, adalah sekitar 2.656 mm/th dengan jumlah hari hujan 167
hari merata sepanjang tahun. Meskipun terdapat bulan-bulan kering, tetapi selama
bulan kering tersebut masih terdapat 10 hari hujan dengan sekurang-kurangnya � 100
mm (Deinum, 1949 dalam Flach, 1966).
Menurut Ridley (1912) penanaman pala di Pulau Banda sampai dengan
ketinggian 458 meter diatas permukaan laut (Anon, 1974). Sedangkan Flach (1966)
di Pulau Papua tidak menanam tanaman pala melebihi ketinggian di atas 700 m dari
permukaan laut, sehingga tanaman pala dapat tumbuh baik pada ketinggian 0 � 700 m
diatas permukaan laut.
10
Daerah-daerah pengusahaan tanaman pala memiliki fluktuasi suhu yang
berbeda-beda yaitu berkisar antara 18�C - 34�C. Deinum (1949) mengatakan bahwa
suhu yang terbaik untuk pertumbuhan tanaman pala antara 25 �C - 30�C. Walaupun
demikian para pakar berpendapat, tanaman pala akan berkembang dengan baik di
daerah tropis dengan kisaran (fluktuasi) suhu yang tidak besar.
Tanaman pala sangat peka terhadap angin kencang, karenanya tanaman ini
tidak sesuai diusahakan pada areal yang terbuka tanpa tanaman pelindung atau
penahan angin. Menurut keterangan Deinum (1949) angin yang bertiup terlalu
kencang, bukan saja menyebabkan penyerbukan bunga terganggu, malahan buah,
bunga dan pucuk tanaman akan lusuh berguguran (Anon, 1974). Oleh karena itu
daerah-daerah yang tiupan anginnya keras, diperlukan tanaman pelindung yang
ditanam dipinggirannya. Akan tetapi tanaman pelindung yang terlalu rapat dapat
menghambat pertumbuhan pala, dan menjadi saingan dalam mendapatkan unsur hara.
3.2 Tanah
Tanaman pala memerlukan tanah yang subur dan gembur, terutama tanah �
tanah vulkanis, miring atau memiliki pembuangan air yang baik atau drainase yang
baik (Heyne, 1987). Menurut Flach (1966) tanaman pala akan tumbuh baik pada
tanah yang bertekstur dari pasir sampai lempung (loam). Sedangkan Ridley (1912)
mengemukakan bahwa makin rendah tanah Clay semakin baik untuk pertumbuhan
tanaman pala. Keadaan tanah dengan reaksi sedang sampai netral (pH 5.5 � 7 )
merupakan rata-rata yang baik untuk pertumbuhan tanaman pala, karena keadaan
kimia maupun biologi tanah berada pada titik optimum.
Untuk pengusahaan tanaman pala di daerah baru perlu sekali diperhatikan
tentang kesesuaian iklim, jenis tanah, suhu, pH tanah, drainase dan sebagainya agar
tanaman dapat tumbuh dan menghasilkan dengan baik. Studi kesesuaian lingkungan
telah dilakukan oleh Rosman et al. (1989), yang mengungkapkan besarnya peranan
11
curah hujan, kelembaban, pH tanah dan drainase terhadap pertumbuhan dan hasil
tanaman pala, seperti dapat dilihat pada Tabel 1.
Tabel 1. Kesesuaian lingkungan tanaman pala.
Variabel Kriteria Lokasi
Amat Sesuai Sesuai Hampir Sesuai
Ketinggian ( d.p.l )
Curah hujan (mm/th)
Hari hujan
Temperatur (�C )
Kelembaban nisbi (%)
Drainase
Tekstur tanah
Kemasaman (pH)
0 � 700 m
2000-3500
100 � 160
25 � 28
60 � 80
baik
berpasir
netral
700 � 900 m
1500 � 2000
80 � 100 atau
160 � 180
20 � 25
55 � 60
agak baik s/d baik
liat berpasir/lempung
berpasir
agak masam/netral
900 m
1500 - 4500
80 atau 180
25 atau 31
55 atau 85
agak baik
liat atau berpasir
IV. TEKNIK BUDIDAYA
4.1 Pengadaan bahan tanaman untuk bibit
Pada dasarnya pengadaan tanaman pala dapat dilakukan dengan beberapa cara
- Perbanyakan dengan biji
- Perbanyakan dengan cangkokan
- Perbanyakan dengan okulasi
- Perbanyakan dengan sambungan / grafting
4.1.1 Perbanyakan dengan biji
Biji- biji pala yang akan digunakan sebagai benih harus memenuhi beberapa
syarat antara lain (1) harus berasal dari pohon induk terpilih, (2) Biji segar matang
panen berwarna coklat muda dan tertutup penuh dengan seludang fuli yang berwarna
merah,
(3) biji yang kering berwarna coklat tua sampai hitam mengkilap dengan bobot
minimal 50 gram/biji, serta tidak terserang hama dan penyakit (Emmyzar, et al,
1989). Setelah pemetikan haruslah disemaikan dengan selambat-lambatnya � 24 jam
penyimpanan. Untuk mendapatkan benih dengan daya kecambah yang tinggi
12
sebaiknya biji diambil dari pohon induk yang letaknya berdekatan dengan pohon yang
berbunga jantan.
Pengecambahan, perlu dilakukan sebab biji pala termasuk benih rekalsitran
yang cepat menurun daya kecambahnya. Pengecambahan dapat dilakukan dengan
beberapa cara sbb:
1. Sesaat setelah panen segera lakukan seleksi benih dengan memilih benih yang
tua ditandai dengan tempurung menghkilat berwarna hitam kecoklatan, bebas
dari hama dan penyakit, tidak keriput dengan fuli tebal dan biji besar
2. Sediakan serbuk gergaji yang sudah lapuk atau jerami campur humus, dalam
kotak atau bedengan pengecambahan dengan lebar 0,50 � 1m.dan panjang
sesuai kebutuhan. Siram dengan larutan gula 10 %, biarkan selalu lembab.
Kemudian letakan benih pala secara berbaris benih yang baru diseleksi dengan
jarak berdekatan (0,50x 1 cm atau 1 x 1 cm).
3. Selanjutnya tutup dengan karung goni atau daun rumbia atau kertas koran.
Kelembaban harus selalu dijaga
4. Untuk mempercepat pengecambahan dapat diberi perlakuan pemecahan
kulit/batok pangkal biji, sehingga retak atau belah atau mengelupas dengan
tidak merusak daging bijinya. Dapat dilakukan pengikiran/hampelas batok
pangkal biji sehingga tipis
5. Setelah biji berkecambah, kemudian dilakukan pesemaian pada polibeg yang
telah disediakan (diisi dengan media campuran kompos/pupuk kandang dan
tanah. 1:1)
Pesemaian sangat diperlukan di dalam pengadaan bibit untuk perkebunan pala.
Pembibitan ini merupakan langkah awal dari penentuan terlaksananya usaha
perkebunan tanaman tersebut. Pesemaian dapat dilakukan dengan terlebih dahulu
13
mengecambahkan biji dengan menggunakan kotak yang telah diisi pasir halus, serbuk
sabut kelapa, serbuk gergaji yang sudah steril. Biji diatur sedemikian rupa dan
bersentuhan dan bakal kecambah mengarah pada satu sisi yang sama. Setelah
berumur 4 � 8 minggu, bakal akar sudah keluar dengan diikuti keluarnya kecambah,
selanjutnya bisa dipindahkan ke polibag.
Pesemaian dapat pula dilakukan pada bedengan yang sudah disiapkan sebelum
buah dipetik. Pesemaian ini sekaligus berfungsi sebagai persemaian pemeliharaan,
dan diperlukan pengolahan tanah yang sempurna. Jarak tanam pada pesemaian ini
perlu diatur yaitu 15 x 15 cm atau 15 x 20 cm agar nanti pada saat pemindahan mudah
diputar pada umur �1 tahun dengan ketinggian �1 meter.
Pesemaian dapat juga dilakukan langsung pada polibag ukuran 20 x 30 cm.
Media yang digunakan berupa campuran tanah dan pupuk kandang 2 : 1, polibag
diatur berjejer di bawah naungan dengan lebar 120 cm, sedangkan panjangnya
tergantung situasi setempat. Dengan mempergunakan polibag akan mempermudah
pemindahan bibit ke lapangan.
4.1.2 Perbanyakan dengan cangkokan
Pada dasarnya mencangkok tanaman pala sama dengan mencangkok tanaman
lainnya. Pencangkokan tanaman adalah usaha perbanyakan tanaman dengan tidak
mengurangi sifat-sifat induknya. Pada umumnya pohon-pohon yang akan dicangkok
adalah dari pohon-pohon yang terpilih dan cabang yang dicangkok adalah yang sudah
berkayu tapi tidak terlalu tua atau terlalu muda
Penelitian dengan cangkokan yang dilakukan di Grenada berhasil dengan
memuaskan. Dengan memilih cabang yang cukup besar. Pada jarak 15 cm dari
batang, kulit dikupas lebih dari separuh sepanjang 2-3 cm. Luka akibat pengelupasan
ditutup, kemudian dibalut tanah yang sebelumnya telah dicampur pupuk kandang.
14
Pada umur 6 bulan setelah perlakuan , sudah keluar akar yang cukup banyak
(Rismunandar, 1987).
Cara lain dari cangkokan yang dilakukan oleh Nicols dan Cricksbank dalam
Rismunandar (1987) ialah dengan memilih cabang tanaman berdiameter rata-rata 1.5
cm. Cabang disayat dari bawah ke atas sepanjang 5 cm, luka akibat pemotongan
ditutup dengan MOS yang telah dibasahi, selanjutnya dibungkus. Cangkokan akan
mulai berakar pada umur 4 � 18 bulan.
4.1.2 Perbanyakan dengan okulasi
Perbanyakan dengan okulasi pada tanaman pala dilakukan sebagaimana
pengokulasian tanaman lainnya, yaitu dengan cara okulasi T terbalik atau cara
Fokkert yang disempurnakan. Hanya untuk mendapatkan mata tunas dari entres yang
dekat dengan daun yang utuh sangat sulit sebab kebanyakan diperoleh mata tidur,
tetapi pada percabangan yang sudah tua dan besar selalu mata tunas tersebut dapat
tumbuh segera setelah dilakukan pemotongan cabang bagian ujung. Hal ini yang
menyebabkan pelaksanaan okulasi pada tanaman pala selalu gagal, karena mata entres
jauh lebih tebal atau lebih besar dari diameter batang bawah.
4.1.4 Perbanyakan dengan sambungan (grafting)
Ada dua cara yang bisa dilakukan, yaitu penyambungan pada pucuk dan
susuan.
- Sambungan pada pucuk (enten)
Cara ini merupakan cara yang banyak dilakukan pada penyambungan tanaman
yang sulit diokulasi. Penyambungan ini dilakukan pada umur bibit � 3 � 4 bulan
setelah berkecambah. Ambil entres dari tunas ortotrop yang besarnya sama dengan
batang. bawah Cara penyambungan tanaman (batang bawah) dipotong pada bagian
pucuk � 3 � 5 cm, pada ketinggian 15 � 20 cm dari permukaan tanah, lalu dibelah � 1
15
� 1.5 cm. Ambil entres berdaun 4 � 6 dari tunas ortotrop, buang daun bagian bawah 2
� 4 lembar pada bagian pangkal, entres diruncingkan pada bagian kiri dan kanan
sehingga berbentuk V. Selanjutnya masukkan belahan pada batang bawah tadi, lalu
diikat dengan tali plastik es, untuk mendapatkan keberhasilan yang sempurna, bibit
sambungan tadi ditaruh di dalam bedengan dan tutup dengan sungkup plastik. Perlu
disiram pagi dan sore hari seperlunya dan jangan sampai air berlebihan. Bila bibit
cukup banyak, sebaiknya bibit jangan disungkup individu tapi disungkup dalam
kurungan plastik .
- Susuan (apprough � grafting)
Bibit yang berumur � 4 bulan dimana pertengahan batang mulai beralih dari
warna hijau ke merah kecoklatan adalah yang terbaik untuk disambung secara susuan
lalu dicari tunas yang sama besarnya (sebaiknya tunas tegak lurus) pada pohon induk
terpilih, lalu disayat pada sisi bagian tengah sepanjang 3 � 5 cm dan tebal 2 � 4 mm,
demikian pula pada batang bawah bibit tadi. Bekas sayatan pada bibit dan tunas tadi
ditempelkan pada luka yang sama, usahakan kedua kambium bertemu, kemudian
diikat dengan tali plastik es dimulai dari bawah ke atas secara rapat dan kuat, agar air
tidak masuk, biasanya pada umur 60 � 75 hari penyambungan susuan itu sudah
bersatu dan sudah bisa dipotong � 5 cm dibawah sambungan pada tunas pohon induk
(entres), bekas luka diolesi dengan ter tanaman untuk menghindari infeksi, sedang
batang bagian atas dari sambungan pada bibit (batang bawah) sebaiknya jangan terus
dipotong, tetapi disayat � 7 cm diatas sambungan lalu dirundukkan ke bawah,
setelah 15 � 20 hari baru dipotong. Bibit setelah putus dari pohon induk ditaruh di
tempat teduh dengan intensitas penyinaran � 25 %, dan secara perlahan-lahan
ditingkatkan dengan cara membuka atap/pelindung sedikit demi sedikit. Hal ini
penting untuk memberi kesempatan pertumbuhan akar, sehingga pada penanaman di
16
kebun akan mengurangi gangguan akar. Bibit yang disemai dalam polibag,
penanamannya dapat langsung ke lapangan.
4.2 Persiapan lahan
Sebelum bibit ditanam, kebun harus sudah dipersiapkan. Pada garis besarnya,
persiapan lahan meliputi kegiatan sebagai berikut :
- Pembabadan semak belukar dan penebangan pohon-pohon (kebun yang
baru dibuka). Sebaiknya pembukaan areal ini dilakukan pada musim
kemarau, sehingga semak belukar tersebut tidak cepat tumbuh kembali.
- Pengolahan tanah dimaksudkan untuk menggemburkan tanah,
menyingkirkan akar dan sisa-sisa tanaman serta menciptakan areal yang
serasi. Pengolahan tanah pada areal miring harus dilakukan menurut arah
melintang lereng (contour). Efek utama pengolahan tanah menurut cara ini
adalah terbentuknya alur yang dapat menghambat aliran permukaan dan
menghindari terjadinya penghanyutan tanah bagian atas (erosi). Pada
tanah dengan tingkat kemiringan 20 % perlu dibuat teras dengan ukuran �
2 m (disesuaikan dengan keadaan solum tanah, makin dalam solum makin
lebar ukuran teras) atau dapat pula dibuat teras terusan dngan penanaman
sistem contour.
- Sebelum dilakukan pembuatan lubang tanam, ditentukan dahulu jarak
tanam yang akan digunakan. Pada umumnya jarak tanam untuk tanaman
pala ialah 9 x 10 m dengan sistem bujur sangkar atau 10 x 10 m. Dengan
jarak tanam tersebut dahan-dahannya tidak akan bersilangan dan dengan
keadaan ini kapasitas untuk berproduksi adalah maksimal pada umur
dewasa (Flach, 1966). Pembuatan lubang tanam biasanya berukuran 60 x
60 x 60 cm. Pada tanah yang berliat tinggi, sebaiknya ukuran lubang
tanam lebih besar 100 x 100 x 100 cm. Tanah lapisan atas dan lapisan
bawah dipisah, karena kedua lapisan tersebut mengandung unsur yang
17
berbeda. Setelah pembuatan lubang tanam berumur lebih satu bulan, tanah
dikembalikan, lapisan bawah kembali ke lapisan bawah dan lapisan atas
setelah dicampur dengan pupuk kandang matang, baru dimasukkan
kembali ke dalam lubang bagian atas. Dua atau tiga minggu kemudian
penanaman dapat dilakukan.
4.3 Penanaman
Bibit yang akan ditanam biasanya yang telah berumur lebih satu tahun, dan
tidak lebih dari dua tahun. Kalau bibit lebih dari ketentuan tersebut, akibat lama
dipembibitan, pertumbuhannya akan terlambat, sebab akar sudah berlipat-lipat.
Sebaiknya penanaman dilaksanakan pada awal musim penghujan agar ketersediaan air
terjamin. Cara penanaman adalah dengan membuat lubang tanam kecil ditengah
lubang tanam awal, setinggi dan selebar keranjang atau polibag bibit, lalu polibag
disayat dari atas ke bawah dengan pisau secara hati-hati agar akar dan tanah dalam
polibag tersebut tidak rusak, kemudian dilakukan penanaman sampai leher batang
terkubur tanah, lalu tanah dirapihkan kembali. Uintuk menjaga tanaman muda dari
sengatan matahari langsung perlu dibuatkan naungan dari tiang bambu atau kayu
dengan atap daun kelapa atau alang-alang, sampai tanaman betul-betul tahan dari
sinar matahari.
4.4 Pemeliharaan
Untuk menjamin keberhasilan berproduksi di masa mendatang, maka sejak
awal pertanaman pala perlu pemeliharaan yang baik, di antara kegiatan pemeliharaan
pertanaman pala adalah :
4.4.1 Penanaman pohon pelindung
Tanaman muda umumnya tidak tahan terhadap panas sinar matahari langsung,
sehingga diperlukan naungan serta penanaman pohon pelindung yang sekaligus
18
sebagai penahan angin karena tanaman pala sangat peka terhadap angin yang keras.
Beberapa pohon pelindung dapat digunakan diantaranya Albazia, Lamtoro, Glirisidia
dan berbagai jenis tanaman leguminosae lainnya. Setelah tanaman pala berumur 3 � 4
tahun, pohon pelindung dapat dikurangi secara bertahap.
4.4.2 Penyulaman
Bibit yang mati, dan yang pertumbuhannya terhambat sebaiknya segera
dilakukan penyulaman agar idak menjadi parasit dalam usaha pertanaman pala.
Kegiatan penyulaman ini dapat dilakukan sejak umur satu bulan setelah tanam.
4.4.3 Penyiangan
Biasanya setelah tanaman berumur 2 � 3 bulan, rumput dan tanaman
pengganggu lainnya disekitar pertanaman pala sudah banyak yang tumbuh. Hal ini
menimbulkan persaingan tanaman pala dengan rerumputan tersebut dalam
penggunaan unsur hara, oleh sebab itu perlu dilakukan penyiangan (bobokor) agar
persaingan dalam pengambilan unsur hara dapat diperkecil, sehingga tanaman pala
tumbuh dan berkembang dengan baik. Untuk selanjutnya penyiangan cukup
dilakukan sekitar piringan tanaman yang pelaksanaannya disesuaikan dengan keadaan
perkembangan gulma.
4.4.4 Pemupukan
Untuk menjamin ketersediaan unsur hara yang diperlukan oleh tanaman pala
terutama unsur makro (N, P dan K ) di dalam tanah, bagi pertumbuhan dan produksi
tanaman, maka diperlukan pemupukan. Dosis pemupukan yang dianjurkan
berdasarkan tingkat umur untuk tanaman pala seperti yang dikemukakan Anon (1978)
tertuang pada Tabel 2.
19
Tabel 2. Anjuran Pemupukan Tanaman Pala Berdasarkan Tingkat Umur.
Umur (tahun)
Dosis Pupuk Kg/Ha/Tahun
N P2O5 K2O
1
2 �3
4 �6
7 � 15
> 15
20
40
80
100
120
20
40
80
100
100
30
50
100
150
150
4.4. 5 Pengendalian Hama dan Penyakit
Disamping perbaikan teknik bercocok tanam, perlu pula diupayakan
penanggulangan serangan hama dan penyakit sehingga kelangsungan pertanaman
serta kualitas dan kuantitas produksi dapat terus dipertahankan malah dapat
ditingkatkan.
a. Hama
Hama yang sering dijumpai menyerang biji pala adalah Oryzaephilus mercator
(Faufel) dan Areacerus fasciculatus. Ke-dua hama ini bersifat kosmopolitan dan
menyebabkan kerugian besar terutama pada produk-produk dalam simpanan. Hama
lain adalah yang menyerang batang yaitu Batocera hercules. Hama ini banyak
diketemukan di Sulawesi Utara dengan tingkat serangan yang cukup tinggi.
Usaha pengendalian terhadap hama yang menyerang biji yang sudah berada di
gudang � gudang adalah dengan melakukan fumigasi Methyl Bromida. Sedangkan
penyemprotan insektisida kontak dapat pula dilakukan untuk serangan di lapang
dengan menggunakan insektisida Malathion. Pengendalian terhadap hama penggerek
batang adalah dengan memberikan insektisida pada kapas kemudian dimasukkan pada
semua lobang gerekan dan kemudian ditutup dengan sepotong kayu.
20
b. Penyakit
Penyakit utama yang paling merugikan pada pertanaman pala di Indonesia
adalah penyakit busuk kering dan busuk basah yang disebabkan oleh jamur serta
penyakit layu yang diduga disebabkan oleh mikroorganisme.
1. Penyakit busuk kering
Penyakit ini disebabkan oleh sejenis jamur yaitu Stigmina myrtaceae,. Gejala
penyakit umumnya ditemukan pada buah yang telah berusia 5 � 6 bulan ke atas. Pada
buah yang terinfeksi akan diketemukan bercak coklat atau hitam kehijauan dengan
ukuran yang bervariasi. Serangan penyakit ini merupakan bercak yang mengering,
buah menjadi keras, dan pada permukaan kulit terbentuk masa jamur berwarna hitam
kehijauan, diikuti dengan pecahnya buah dan buah kemudian gugur (Mandang-
Sumaraw, 1985).
2. Penyakit busuk basah
Mandang-Sumaraw (1985) menyebutkan bahwa penyebab penyakit ini adalah
jamur Colletotrichum gloesporioides Penzig. Penyakit ini muncul pada saat buahbuah
hampir masak atau buah yang pecah kadang ditemukan bersama-sama dengan
serangan penyakit busuk kering. Pada buah yang terinfeksi terjadi peribahan warna
menjadi coklat, daging buah busuk, lunak dan berair/kebasah-basahan. Bila gejala
berkembang nampak buah seperti habis dimasak air panas. Buah terserang pada
pangkalnya, sehingga akan mudah gugur ke tanah.
Pengendalian ke-dua penyakit ini pada prinsipnya sama karena penyebab
kedua penyakit tersebut adalah jamur dan bagian yang terserang adalah buah.
Pendekatan yang dapat dilakukan adalah menghilangkan sumber inokulum,
mengurangi kelembaban dan melindungi buah dengan penyemprotan fungisida.
Menghilangkan inokulum dapat dilakukan dengan cara membenamkan buah-buah
yang sakit/terserang ke dalam tanah. Mengurangi kelembaban kebun dengan
21
mempergunakan jarak tanam yang lebar misalnya 10 x 10 meter, pembersihan
tumbuhan pengganggu disekitar tanaman, mengurangi tanaman pelindung, serta kalau
perlu melakukan pemangkasan cabang dan ranting yang saling persentuhan, serta
penyemprotan dengan fungisida Delsene MX-200, pada musim hujan.
3. Penyakit Layu
Diduga penyebab penyakit layu ini adalah Mikroorganisme patogenik
didukung oleh keadaan lingkungan yang sangat lembab. Gejala nampak pada daun,
daun menguning dan layu dari pucuk bagian atas, berlanjut dari satu cabang ke
cabang lain kemudian gugur seluruhnya dan tanaman mati meranggas. Jika akarnya
dibongkar terlihat warna hitam kecoklatan. Secara keseluruhan gejala ini mirip
dengan gejala BPKC pada tanaman cengkeh (Asman, et al., 1992).
Penanggulangan yang dapat dianjurkan antara lain, mengurangi kelembaban
kebun dengan memotong tanaman liar sehingga sinar matahari cukup masuk diantara
tanaman pala. Membuat saluran drainase sekeliling kebun agar air tidak menggenang,
memusnahkan tanaman yang terserang serta penyemprotan fungisida Dithane M-45,
Benlite, Difolatan 4f.
4. Penyakit lain
Penyakit lain yang menyerang tanaman pala dalam skala kecil dan sporadis
serta secara eknomis nilai kerusakan\nya relatif kecil antara lain penyakit antrachnosa
pada daun dan benang putih. Penanggulangan terhadap kedua jenis penyakit ini
adalah sama yaitu mengurangi kelembaban kebun, memotong dan memusnahkan
ranting yang terinfeksi, serta penyemprotan dengan fungisida.
4.5 Pola Tanam
Dalam upaya meningkatkan pendapatan petani, salah satu upaya adalah
dengan memanfaatkan lahan seoptimal mungkin, dengan menanam berbagai jenis
22
tanaman dengan memperhatikan syarat tumbuh dari setiap tanaman itu sendiri.
Peluang tanaman
pala sebagai tanaman pokok atau pun sebagai tanaman sela sangat memungkinkan
karena banyak lahan diantaranya belum dimanfaatkan secara optimal.
Untuk menentukan/mendapatkan jenis tanaman apa yang tepat bergandengan
dengan tanaman pala, beberapa hal yang perlu di perhatian adalah sebagai berikut :
- Kesesuaian lingkungan yang diartikan sebagai kecocokkan lahan untuk
tanaman tersebut.
- Tidak bersifat saling merugikan baik terhadap tanaman sela atau tanaman
pokok.
- Tidak menimbulkan persaingan, terutama dalam pengambilan zat
makanan.
- Tidak memiliki kesamaan sebagai inang timbulnya hama atau penyakit.
- Memiliki kemampuan saling menguntungkan.
- Tanaman tersebut memiliki nilai ekonomis.
- Berwawasan lingkungan, artinya berkemampuan mengawetkan alam.
Sehingga kelestariannya tetap terjamin sesuai konsep ekologi yang
diinginkan bersama. Sebagai contoh upaya menekan sekecil mungkin
tingkat erosi tanah yang kelak dapat menurunkan tingkat kesuburan tanah.
Peluang tanaman pala sebagai tanaman sela jumlahnya tergantung umur
tanaman pokok, pada tanaman kelapa berumur 10 tahun, tanaman pala dapat tumbuh
dan berproduksi cukup baik sebagai tanaman sela diantara tanaman kelapa.
Sedangkan sebagai tanaman pokok, tanaman pala dapat dipola tanamkan dengan
berbagai jenis tanaman palawija, tanaman temu-temuan serta berbagai tanaman obat.
Jarak tanam pala yang biasa dipergunakan adalah 10 x 10 m, dengan jarak
tanam tersebut banyak lahan yang kosong terutama pada saat tanaman pala berumur
23
di bawah 4-5 tahun, lahan ini dapat dimanfaatkan untuk ditanami berbagai jenis
tanaman semusim misalnya tanaman palawija.
4.6 Panen
Tanaman pala mulai berbuah pada umur 7 � 8 tahun dan pada umur 10 tahun
dapat berproduksi secara menguntungkan. Tanaman pala hasil grafting dapat berbuah
umur 4 � 5 tahun sedang tanaman hasil cangkokan berbuah umur 3 � 4 tahun.
Produksi tanaman pala terus meningkat dan pada umur 25 tahun mencapai produksi
tertinggi dan dapat terus berproduksi sampai umur 60 � 70 tahun. Dalam satu tahun
pala dapat dipanen dua kali.
Umumnya buah pala telah dapat dipanen setelah cukup tua, umur buah � 6
bulan sejak dari bunga. Tanda-tanda buah pala yang sudah cukup tua adalah jika
sebahagian buah pala dari suatu pohon sudah merekah. Cara pemanenan buah pala
dapat dilakukan dengan menggunakan galah yang pada bagian ujungnya diberi
keranjang atau dengan cara memetik langsung dengan cara menaiki batang dan
memilih buah-buah yang telah betul-betul tua.
Buah yang telah dipetik segera dibelah, dipisahkan daging buah, biji dan
fulinya. Biji pala dan fulinya segera dijemur untuk menghindari serangan hama dan
penyakit yang dapat mengurangi mutunya.
4.7 Pengolahan dan penganerakaragaman hasil
Buah pala terdiri atas daging buah (pericarp) dan biji yang terdiri atas fuli,
tempurung dan daging biji. Fuli adalah serat tipis (areolus) berwarna merah atau
kuning muda, berbentuk selaput berlubang-lubang seperti jala yang terdapat antara
daging dan biji pala. Menurut Somaatmadja (1984), dari buah pala segar dihasilkan
daging buah sebanyak 83.3 %, fuli 3.22 %, tempurung biji 3.94 %, dan daging biji
sebanyak 9.54 %.
24
Pemanfaatan buah pala secara optimal serta dilakukannya usaha-usaha
penganekaragaman bentuk produk pala yang dipasarkan sangat penting artinya,
sehingga pendapatan petani pala tidak hanya tergantung dari penjualan biji pala saja.
Selain peningkatan nilai tambah bagi usaha pemanfaatan buah pala secara optimal
akan meningkatkan daya tahan petani pala terhadap perubahan harga biji pala akhirakhir
ini.
Semua bagian buah pala dapat dijadikan bahan olahan yang mempunyai nilai
ekonomis. Biji dan fuli pala kering merupakan dua bentuk komoditas pala di pasar
intenasional, keduanya dapat diolah menjadi minyak pala yang memberikan nilai
tambah, sedangkan daging buahnya dapat dibuat berbagai macam produk pangan
seperti manisan pala, sari buah, selai pala, chutney dan jelli.
4.7.1 Biji dan fuli kering
Untuk dijadikan bahan yang dapat diekspor, biji dan fuli pala perlu dilakukan
pengolahan terlebih dahulu. Proses pengolahan dimulai dengan melepaskan biji dari
dagingnya, fuli yang membungkus biji dilepas dengan jalan memipil mulai dari ujung.
Pengeringan biji dan fuli dapat dilakukan dengan penjemuran atau menggunakan alat
pengering.
Secara tradisional biji pala dijemur dengan memakai alas tikar atau lantai
semen dibawah sinar matahari. Yang harus diperhatikan dalam penjemuran adalah
lamanya pengeringan harus tepat. Pengeringan yang terlalu cepat dengan panas yang
tinggi mengakibatkan biji menjadi pecah. Biji yang telah cukup kering adalah yang
telah terlepas dari bagian cangkangnya dengan kadar air 8 � 10 %.
Sedangkan pengeringan fuli dengan bantuan sinar matahari dilakukan secara
perlahan-lahan selama beberapa jam, kemudian dikering anginkan. Hal ini dilakukan
berulang-ulang sampai fuli menjdi kering. Cara pengeringan semacam ini dapat
menghasilkan fuli yang kenyal (tidak rapuh) dan bermutu tinggi.
25
4.7.2 Minyak pala
Biji pala dan fuli dapat dimanfaatkan sebagai bahan baku minyak pala.
Minyak pala biasanya disuling dari biji pala berumur 3 � 4 bulan dengan rendemen
minyaknya 6 � 17 %. Biji pala yang tua, rendemennya lebih rendah 8 � 13 %.
Penyulingan biji pala dan fuli dapat dilakukan dengan sistem uap bertekanan rendah
(� 1 atmosfer ) atau dilakukan secara dikukus. Untuk tingkat pengrajin, penyulingan
secara pengukusan lebih memungkinkan karena investasinya lebih murah. Biji pala
yang akan disuling digiling terlebih dahulu, untuk memudahkan keluarnya minyak
atsiri dari bahan. Penyulingan biji pala dengan kapasitas besar hendaknya bahan di
dalam ketel disusun secara difraksi (diberi antara) agar uap air dapat berpenetrasi
dengan merata, dengan demikian penyulingan akan lebih singkat dan rendemennya
lebih tinggi. Penyulingan cara itu membutuhkan waktu 8 jam dengan rendemen
minyak 13.33 %, sedang tanpa difraksi membutuhkan waktu 10 jam dengan rendemen
minyak 12.98 % (Hernani dan Risfaheri, 1990).
Untuk penyulingan fuli pala tidak perlu fulinya dihancurkan sebelum disuling.
Kadar minyak atsiri dari fuli yang masih muda yang berwarna keputih-putihan
berkisar 7 � 18 % (Rismunandar, 1987). Penampakan minyak pala dan fuli hampir
sama, keduanya berwarna jernih hingga kuning pucat dan mempunyai susunan kimia
yang sama.
4.7.3 Oleoresin dan mentega pala
Oleoresin terdiri dari minyak atsiri dan resin serta komponen-komponen
pembentuk flavor lainnya (senyawa-senyawa) yang tidak mudah menguap yang
menentukan rasa khas pala. Tahap-tahap pembuatan oleoresin adalah persiapan
bahan, ekstraksi dengan pelarut organik dan pengambilan kembali pelarut organik.
Menurut Somaatmadja (1984), ekstraksi pala langsung dengan etanol dingin dapat
menghasilkan 18 � 26 % oleoresin dan hasil tersebut didinginkan dan disaring.
Oleoresin yang dihasilkan menjadi 10 � 12 %, sisanya adalah lemak trimiristin yang
26
disebut mentega pala. Bila digunakan pelarut benzena, oleoresin pala yang dihasilkan
sebelum dilakukan penyaringan mencapai 31 � 37 %.
Pada pembuatan oleoresin fuli, fuli yang di ekstrak dengan petroleum eter
dapat menghasilkan 27 � 32 % oleoresin yang mengandung 8.5 � 22 % minyak atsiri.
Ekstraksi dengan etanol panas dapat menghasilkan 22 � 27 % oleoesin dan hasil
tersebut didinginkan dan disaring. Oleoresin yang dihasilkan menjadi 1 � 13 % dan
sisa yang terpisah berupa mentega fuli. Lemak pala juga dapat diekstrak dengan hot
press karena kadar lemaknya cukup tinggi (29 � 40 %), lemak ini dapat disebut
sebagai mentega pala (Somaatmadja, 1984).
4.7.4 Daging buah pala
Daging buah pala dapat diolah menjadi berbagai macam produk pangan
seperti manisan pala, sari buah, selai pala, chutney dan jelli. Manisan pala biasanya
menggunakan buah pala yang masih muda, sedangkan untuk bentuk olahan lainya
dapat digunakan daging buah pala yang telah masak.
Ada dua macam manisan pala yaitu manisan basah dan manisan kering.
Manisan basah dibuat dengan cara merendam daging buah pala dalam larutan garam
selama �1/2 hari untuk menarik kotoran dan getahnya, lalu dicuci bersih. Kemudian
direndam dalam gula pasir sehingga keluar cairan. Cairan tersebut dipisahkan
kemudian dikentalkan dengan penambahan gula. Selanjutnya buah pala direndam
kembali dalam cairan gula tersebut. Untuk membuat manisan kering, daging buah
pala yang telah bersih direndam dalam gula pasir kemudian dijemur sampai kering.
V. Kelayakan Usaha Tani
5.1 Struktur Biaya
Jenis biaya pada usaha tani pala pada umumnya dapat dibagi menjadi: (1) biaya
prasarana/sarana produksi dan (2) biaya tenaga kerja (cost of living). Biaya sarana dan
prasarana erdiri atas : pembelian bibit, pupuk kandang, pupuk buatan, pestisida,
27
peralatan yang diperlukan serta perlengkapan lainnya. Adapun biaya tenaga kerja
meliputi : biaya pengolahan lahan, penanaman, pemeliharaan, pemupukan,
penanggulangan hama dan penyakit, panenan dan lain-lain.
Berdasarkan komponen-komponen biaya tersebut, maka dapat dibuat perkiraan
rincian budget usahatani pala per ha seperti Tabel. 3 dibawah ini.
Catatan :
a. Bibit pala sebanyak 156 phn @ Rp. 15.000,- = Rp. 2.340.000,-
b. Pupuk kandang sebanyak 5 ton @ Rp. 200.000 = Rp. 1.000.000,-
c. Pupuk Anorganik : (sesuai dosis anjuran )
Urea ; Rp. 58.000,-/zak (50kg)
SP-36 Rp. 58.000,-/zak (50 kg)
KCl Rp. 70.000,-/zak (50 kg)
d. Pestisida : 1 kg/liter = Rp. 50.000,-
e. Perlengkapan lainnya :
- Peralatan Rp. 500.000,-
- Pos Jaga Rp. 1.000.000,-
1.2 Arus Penerimaan Tunai
Manfaat yang diperoleh dari usahatani pala adalah berupa buah pala. Petani
tradisional umumnya menjual hasil buah pala langsung tanpa dilakukan prosesing
terlebih dahulu. Apabila dilakukan pengolahan lebih dahulu akan diperoleh
keuntungan yang lebih tinggi. Tanaman pala mulai berbuah biasanya pada usia 7
tahun, produksi akan terus meningkat sejalan dengan pertambahan umur pala, dan
pada usia 25 tahun akan mencapai produksi yang optimum.
Adapun taksasi hasil tanaman pala per hektar dapat ditunjukkan seperti pada
Tabel 4 dibawah ini
28
Tabel 4. Taksasi Produksi Buah Pala per Hektar
No Umur tanaman pala
tahun ke
Volume produksi
buah (kg)
Harga (kg) Nilai hasil (Rp)
1
2
3
4
7
8
9
10
2.940
8.400
15.750
23.275
1.200
1.200
1.200
1.200
3.528.000
10.080.000
18.900.000
27.930.000
Jumlah 50.365 - 60.438.000
Suatu usahatani layak diusahakan bila manfaat yang dihasilkan lebih besar
dari biaya yang dukeluarkan. Bila melihat perimbangan biaya yang dikeluarkan
selama 10 tahun serta manfaat atau hasil selama masa panen ke-4 , dengan harga buah
Rp. 1.200,- per kg, sampai panen ke-4 diperoleh pendapatan kotor sebesar Rp.
60.438.000,-, setelah dikurangai dengan biaya produksi sebesar Rp. 25.057.000,-
diperoleh pendapatan bersih rata-rata per tahun sebesar Rp.3.538.100,- per hektar.
Berdasarkan hasil perhitungan diatas dapat disimpulkan bahwa usahatani pala
cukup layak dan menguntungkan.
29
DAFTAR PUSTAKA
Anonymous, 1974. Pedoman teknik budidaya pala. Direktorat Jenderal Perkebunan.
Jakarta : 56.
Asman. A., M. Tombe, M. E. Ester.S.R. Djiwanti dan D. Sitepu. 1992. Identifikasi
dan biologi penyakit pala di Sumatra Barat. Laporan hasil penelitian Balitro.
BPS. 1995. Statistik Perkebunan Indonesia. Jakarta.
BPS. 2000. Statistik Perkebunan Indonesia. Jakarta.
Cere. 1961. Plant Taxonomy. Prentice. Hall Inc. Englewood Cliffs. N. Jersey.
Deinum, H., 1949. Nootsmuskaat en foelie, dalam C.J.J. Van Hallen C. Van de
Koppel (ed) De Landbouw in de Indishe Archiple, Deel III W. Van Hoevs
Gravenhage. 665-685.
Emmyzar., Rosman, R, Muhammad, H. 1989. Tanaman Pala. Perkembangan
penelitian agronomi tanaman rempah dan obat. Edisi khusus Littro vol. V. No.
1. 1989. 5 hal
Hadad, M. E.A. 1991. Keragaan plasma nutfat pala di propinsi Maluku hasil
eksplorasi dan pelestarian 1990/1991. Makalah pada seminar plasma nutfah
tanaman hortikultura, industri dan pangan. Puslitbangtan. September 1991
Bogor : 12
Hadad,M. E. A. dan A. Hamid, 1990. Mengenal berbagai plasma nutfah pala di
daerah Maluku Utara. Prosiding Simposium I Hasil Penelitian dan
Pengembangan Tanaman Industri. Pusat Penelitian dan Pengembangan
Tanaman Industri. Bogor. VIII ; 1213 � 1222.
Hadad,M. E. A. dan Syakir. M. 1992. Pengadaan bahan tanaman pala.
Perkembangan Penelitian Tanaman Pala dan Kayumanis. Edisi khusus
penelitian tanaman rempah dan obat Balittro vol. VIII No. 1, 1992, hal 1-7.
Hernani dan Risfaheri, 1990. Pengaruh cara penempatan bahan pada penyulingan biji
pala terhadap rendemen dan mutu minyaknya. Medkom Puslitbangtri No. 5.
Hal 93-98.
Heyne, K., 1927. De Nuttings Planten Van Nederlandesh Indish. Ruygrok and Co.
Batavia ; 196.
Lubis, Yacob, M. 1992. Budidaya tanaman pala. Perkembangan Penelitian Tanaman
Pala dan Kayumanis Edisi khusus penelitian tanaman rempah dan obat Balittro
vol. VIII No.1. 1992 hal 8 � 20.
Mandang � Sumaraw, S. 1981. Penyakit �penyakit jamur pada buah pala di Kab
Minahasa. Makalah Kongres Nasional VI, PFI, Bukit Tinggi, 11-13 Mei, 12p.
30
Mandang � Sumaraw, S. 1985. Biologi penyebab penyakit busuk buah pala
khususnya busuk kering. Tesis S3 UGM. Tidak dipublikasikan.
Ochse.J. J. 1931. Indieshe groonten (met inbergrijp van aardvrachten en kruiderijen)
Dep. Landb., Nijverth en Handel. Buiten Zerg.
Ridley, H. N. 1912. Spices. Mac Millan Co., St. Merten�s Street London.
Rismunandar, 1987. Budidaya dan tataniaga pala. Penebar Swadaya, Jakarta.
Rosman, R., Emmyzar., Made, 1989. Studi kesesuaian lahan dan iklim tanaman pala
(Myristica fragrans). Balai Penelitian Tanaman Rempah dan Obat, Bogor.
Somaatmadja, D., 1984. Penelitian dan Pengembangan Pala dan Fuli. Komunikasi
No.215. BBIHP, Bogor. 18 hal.
31
VIII. DISKRIPSI CALON VARIETAS
1. DISKRIPSI TANAMAN PALA TIPE PATANI 33
1 Asal Varietas Pulau Ternate
2 Nama Asal Pala Patani
3 Nama yang diusulkan Patani TRO 1
4 Umur Tanaman 10 tahun
5 Tinggi Tanaman 10.2 meter
6 Bentuk Batang Pyramid
7 Kel Tanaman Betina
8 Lebar Kanopi 10.6 meter
9 Batang Lilit batang 56 cm
Bentuk batang Bulat
10 Cabang Tahapan cabang Teratur
Jumlah cabang/lokus 5 cabang
Jumlah lokus 23
Jumlah cabang/pohon 115 cabang
11 Daun Bentuk Ovalis
Warna Hijau tua
Panjang 12.15 cm
Lebar 5.54 cm
Panjang tangkai 1.45 cm
12 Bunga Betina Panjang tangkai 1.4 cm
Jumlah bunga/tangkai 1 bunga
Ukuran bunga Sedang
Warna Cream
13 Buah Warna Kuning kecoklatan
Panjang/lebar 4.1 cm / 3.4 cm
Bentuk Oval/bulat
Rasa Asam, sepat
Aroma Sedap, segar
Berat/butir 68.3 gram
14 Fuli Warna Merah
Rasa Pedas, sepat
Aroma Segar/wangi fuli pala
Ketebalan Sedang
Berat/fuli 0.39 gram
15 Biji Warna tempurung Coklat tua
Panjang 2.5 cm
Lebar 1.5 cm
Bentuk Oval
Rasa Pedas, sepat
Aroma Segar, sedap
Berat biji/butir 6.87 gram
16 Daging Buah Warna Putih susu
Tebal 1.2 cm
Rasa Pedas, sepat
Aroma Segar, wangi pala
32
17 Produksi Jumlah buah/pohon/tahun 4.123 butir
Berat buah/pohon/tahun 329.8 kg
Berat biji/pohon/tahun 49.5 kg
Berat fuli/pohon/tahun 6.2 kg
18 Kandungan pada buah Kadar Vit. C/100 gram bhn 22 gram
Kadar Air 86.86 %
Kadar Protein 1.8 %
Kadar Lemak 1.12 %
Kadar Abu 6.29 %
Kadar Karbohidrat 3.93 %
Kadar Total Gula 11.49 %
Kadar Myricticin 8.19 %
Kadar Pektin 7.94 %
PH 3.16
19 Ketahanan tanaman - terhadap hama
penggerek
- terhadap penyakit busuk
buah
Agak tahan/toleran
Peka
20 Perbanyakan Bibit Sambung pucuk
(Grafting)
Vegetatif
21 Peneliti Drs. M. Hadad EA., A. Wikanda, Suparman, Taryono,
E. Randriani, T. sugandi dan O. setiawan
22 Instansi Penyedia
sumber benih
KP. Cicurug � Balai Penelitian Tanaman Rempah dan
Aneka Tanaman Industri
33
2. DISKRIPSI TANAMAN PALA TIPE BANDA 11
1 Asal Varietas Pulau Banda/Maluku
2 Nama Asal Pala Banda
3 Nama yang diusulkan Banda TRO 2
4 Umur Tanaman 10 tahun
5 Tinggi Tanaman 11 meter
6 Bentuk Batang Pyramid
7 Kel Tanaman Betina
8 Lebar Kanopi 10.6 meter
9 Batang Lilit batang 47 cm
Bentuk batang Persegi
10 Cabang Tahapan cabang Teratur
Jumlah cabang/lokus 5 cabang
Jumlah lokus 21
Jumlah cabang/pohon 105 cabang
11 Daun Bentuk Ovalis
Warna Hijau tua
Panjang 12.03 cm
Lebar 5.38 cm
Panjang tangkai 1.32 cm
12 Bunga Betina Panjang tangkai 1.8 cm
Jumlah bunga/tangkai 1 bunga
Ukuran bunga Sedang
Warna Cream
13 Buah Warna Kuning kecoklatan
Panjang/lebar 6.1 cm / 4.4 cm
Bentuk Lonjong/bulat
Rasa Asam, sepat
Aroma Sedap, segar
Berat/butir 83 gram
14 Fuli Warna Merah
Rasa Pedas, pahit,sepat
Aroma Segar/wangi fuli pala
Ketebalan Sedang
Berat/fuli 1.14 gram
15 Biji Warna tempurung Coklat tua
Panjang 3.65 cm
Lebar 2.15 cm
Bentuk Lonjong
Rasa Pedas, pahit,sepat
Aroma Segar, sedap
Berat biji/butir 10.80 gram
16 Daging Buah Warna Putih coklat
Tebal 1.75 cm
Rasa Pedas, pahit,sepat
Aroma Segar, wangi pala
34
17 Produksi Jumlah buah/pohon/tahun 4.326 butir
Berat buah/pohon/tahun 387.25 kg
Berat biji/pohon/tahun 60.56 kg
Berat fuli/pohon/tahun 6.5 kg
18 Kandungan pada buah Kadar Vit. C/100 gram bhn 22 gram
Kadar Air 86.09 %
Kadar Protein 2.94 %
Kadar Lemak 1.36 %
Kadar Abu 5.58 %
Kadar Karbohidrat 4.03 %
Kadar Total Gula 12.85 %
Kadar Myricticin 8.19 %
Kadar Pektin 5.57 %
PH 2.42
19 Ketahanan tanaman - terhadap hama
penggerek
- terhadap penyakit busuk
buah
Agak tahan/toleran
Peka
20 Perbanyakan Bibit Sambung pucuk
(Grafting)
Vegetatif
21 Peneliti Drs. M. Hadad EA., Suparman, Taryono, T. Sugandi,
E. Randriani dan O. S etiawan
22 Instansi Penyedia
sumber benih
KP. Cicurug � Balai Penelitian Tanaman Rempah dan
Aneka Tanaman Industri
35
Tabel. 3. Arus Pengeluaran Tunai Pala per Hektar.
(Ribuan Rupiah)
Tahun
Keterangan 1 2 3 4 5 6 7 8
A. Prasarana dan Sarana Produksi.
2. Bibit pala (a)
3. Pupuk kandang (b)
4. Pupuk Buatan (c)
- Urea
- SP-36
- KCl
5. Pestisida ( d )
6. Perlengkapan lainnya (e )
2.340
1.000
49
64
70
150
1.500
-
-
97
130
120
50
300
-
-
97
130
120
50
300
-
-
200
255
235
50
-
-
-
200
255
235
50
-
-
-
200
255
235
50
-
-
-
250
320
350
50
300
-
-
250
320
350
50
300
23
3
5
3
Jumlah I 5.173 697 697 740 740 740 1.270 1.270 1.2
B. Upah/gaji Tenaga Kerja
1. Persiapan lahan
2. Pemupukan dasar
3. Penanaman
4. Pemaliharaan/penyiangan
5. Penanggulangan hama penyakit
6. Pemupukan
7. Panen
8. Lain-lain
1.800
270
270
300
75
150
-
75
-
-
-
300
75
225
-
75
-
-
-
300
75
300
-
75
-
-
-
300
75
375
-
75
-
-
-
300
75
375
-
75
-
-
-
300
75
375
-
75
-
-
-
300
75
375
150
75
-
-
-
300
75
375
225
75
3
7
33
7
Jumlah II 2.940 675 750 825 825 825 975 1.050 1125
Jumlah I + II 8.113 1.372 1.447 1.565 1.565 1.565 2.245 2.320 2.395

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar